31
Kasus Putra Siregar Dan Rico Valentino Akan Diusut Tuntas Polisi

Kasus Putra Siregar Dan Rico Valentino Akan Diusut Tuntas Polisi

Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Budhi Herdi Susianto memastikan penyidik akan mengusut tuntas kasus menjebak bos PS Store dan program Putra Siregar atas dugaan penyalahgunaan.

Putra sebelumnya ditangkap bersama rekannya Rico Valentino, yang juga tokoh masyarakatnya.

Mereka ditangkap karena berinisial bersekongkol dengan seseorang dari MNA atau N.

“Untuk sementara ini dua orang (Putra dan Rico) yang sudah ditetapkan sebagai tersangka. Kalau berkembang, nanti disampaikan,” ujar Budhi dalam keterangannya, Minggu (17/4/2022).

Putra Siregar dan Rico telah ditetapkan sebagai tersangka atas kasus penganiayaan. Keduanya dijerat Pasal 170 KUHP tentang pengeroyokan.

“Untuk Pasal 170 itu ancaman itu lima tahun penjara,” kata Budhi.

Budhi sebelumnya menjelaskan, Putra Siregar dan Rico diduga menganiaya MNA atau N di salah satu kafe di kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, pada 2 Maret 2022.

Peristiwa ini dipicu karena ada salah satu kawan perempuan Rico yang mendatangi meja korban MNA. Berdasarkan rekaman kamera pengawas di kafe tersebut, Rico lalu datang menyusul ke meja MNA dan terjadi pemukulan.

Putra Siregar kemudian menyusul dan juga melakukan aksi kekerasan kepada korban.

“Setelahnya, tersangka PS juga ikut bersama-sama, dengan menendang dan mendorong MNA,” ujar Budhi.

Setelah peristiwa tersebut, korban MNA belum melapor ke polisi. Namun, korban melakukan visum atas luka-luka yang diterimanya.

“Korban baru melapor 16 Maret 2022, alasannya korban berharap ada jalan damai. Mereka berusaha menghubungi pihak RV (Rico) dan PS (Putra), tetapi sampai dua minggu kurang lebih, tidak ada tanggapan, maka dilaporkan ke polisi,” imbuhnya.

Sementara itu, pengakuan Putra kepada wartawan soal kronologi kasus penganiayaan berbeda yang disampaikan polisi. Putra mengeklaim bahwa justru Rico yang dikeroyok.

SEE ALSO  Sikap Kang Tae Oh Usai Drama Extraordinary Attorney Woo Yang Diperaninya Naik Rating

“Gue karena melihat Rico mau dikeroyok, hampir mau meninggal Riconya, terus saya lerai, makanya belum bisa banyak komentar saya,” kata Putra di Mapolres Jaksel.

Putra mengaku perbuatannya itu bertujuan untuk membela kawannya. Ia pun tidak merasa khilaf atas tindakannya dalam peristiwa malam itu.

“Enggak (khilaf), kan Riconya itu mau dikeroyok orang, saya ngebela, ngelerai,” jelas Putra.

2 kontroversi kasus Putra
Sebelum terjerat kasus penganiayaan, Putra Siregar pernah terjerat dua kasus lain. Dia pernah terlibat kasus dugaan perdagangan ponsel ilegal dan pernah dilaporkan bos MS Glow Shandy Purnama Sari.

Berdasarkan catatan Kompas.com, Putra Siregar terlibat kasus dugaan perdagangan ponsel ilegal pada 2017.

Dari kasus itu, sebanyak 190 ponsel bekas milik Putra Siregar disita oleh Bea Cukai usai diyakini merupakan barang elektronik itu palsu.

Selain ponsel, uang hasil penjualan sebesar Rp 61,3 juta juga disita. Namun, saat itu toko milik Putra, yaitu PS Store, masih beroperasi dan menerima pelanggan sampai 2020.

Kejaksaan Negeri Jakarta Timur kemudian menetapkan Putra Siregar sebagai tersangka dalam kasus perdagangan ilegal.

Namun, majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Timur pada Senin (30/11/2020) memvonis Putra Siregar tidak bersalah.

“Tuntutan dan dakwaan jaksa dianggap tidak terbukti, sehingga Putra Siregar dibebaskan dari tuntutan,” kata penasihat hukum Putra Siregar saat itu, Rizki Rizgantara.

Terlepas dari kasus dugaan perdagangan ponsel palsu, Putra Siregar kembali berurusan dengan polisi setelah bos MS GLow Shandy Purnamasari melaporkannya pada Agustus 2021.

Putra Siregar dengan PT Psglow dan PT Eka Jaya dilaporkan karena diduga melakukan pelanggaran pidana penipuan dan merek dagang.

Sebagai informasi, selain berkecimpung di bisnis ponsel, Putra Siregar mengelola bisnis kecantikan PS Glow.

SEE ALSO  Disebut Jadi Pemicu Perkelahian, Chandrika Chika Terseret Kasus

Namun pada Maret 2022, kasus tersebut dihentikan karena tidak cukupnya bukti.