24
Soal Pemakaian Masker, KAI Masih Menunggu Aturan Resmi

Soal Pemakaian Masker, KAI Masih Menunggu Aturan Resmi

PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau KAI masih menunggu peraturan resmi pemerintah tentang penggunaan masker di kereta api.
“KAI masih menunggu petunjuk teknis penggunaan masker di angkutan umum dan peraturan resmi pemerintah tentang pelanggan yang menggunakan vaksin lengkap yang tidak perlu menunjukkan hasil negatif untuk rapid antigen test.” Kata Joni Martinus, Vice President Public Relations KAI. Hingga Rabu (18/5).

Ia mengatakan KAI masih mengikuti aturan yang terdapat pada Surat Edaran Kemenhub Nomor 39 dan 49 2022 tentang Petunjuk Pelaksanaan Perjalanan Orang Dalam Negeri dengan Transportasi Perkeretaapian Pada Masa Pandemi Covid-19.

Joni mengatakan jika pemerintah memutuskan untuk mengubah persyaratan bagi pelaku perjalanan, KAI siap menjalaninya.

“Jika pemerintah menetapkan perubahan persyaratan, maka KAI senantiasa akan mematuhi kebijakan tersebut dan akan menyosialisasikannya kepada para pelanggan dan calon pelanggan,” ujarnya.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) secara resmi melonggarkan penggunaan masker di tengah kondisi covid-19 di Indonesia. Kebijakan itu mulai berlaku Rabu kemarin.

Namun, Jokowi menekankan penggunaan masker tetap berlaku bagi warga yang berkegiatan di ruangan tertutup dan transportasi publik. Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) secara resmi melonggarkan penggunaan masker di tengah kondisi covid-19 di Indonesia. Kebijakan itu mulai berlaku Rabu kemarin.

Berikut syarat lengkap perjalanan menggunakan Kereta Api Jarak Jauh yang berlaku saat ini:

a) Vaksin ketiga (booster) tidak perlu menunjukkan hasil negatif screening Covid-19.

b) Vaksin kedua wajib menunjukkan hasil negatif Rapid Tes Antigen 1×24 jam atau tes RT-PCR 3×24 jam.

c) Vaksin pertama wajib menunjukkan hasil negatif tes RT-PCR 3×24 jam.

d) Tidak/belum divaksin dengan alasan medis wajib menunjukkan surat keterangan dokter dari rumah sakit pemerintah dan hasil negatif tes RT-PCR 3×24 jam.

SEE ALSO  Makan Sarapan Dan Membatasi Kafein Dapat Membantu Mencegah Stunting Pada Anak-Anak

e) Pelanggan berusia 6-17 tahun yang telah mendapatkan vaksinasi dosis kedua tidak diwajibkan menunjukkan hasil negatif tes RT-PCR atau Rapid Test Antigen.

f) Pelanggan berusia di bawah 6 tahun tidak wajib vaksin dan tidak wajib menunjukkan hasil negatif Rapid Tes Antigen atau RT-PCR namun wajib ada pendamping yang memenuhi persyaratan perjalanan.